Menu Close

Menteri Desa PDTT Resmikan Sarpras Penunjang Empat Desa Wisata

Menteri Desa dan Pembangunan Daerah Tertinggal dan Transmigrasi Dr. (HC) Abdul Halim Iskandar, M.Pd meresmikan secara simbolis sarana dan prasarana (Sarpras) penunjang desa wisata pada 4 desa yaitu desa Wae Lolos dan desa Sano Kecamatan Sano Nggoang Kabupaten Manggarai Barat dan desa Naga Mbaur dan desa Ndejing Kabupaten Manggarai Timur.
Peresmian yang ditandai dengan penandatangan prasasti dilaksanakan di Desa Wae Lolos Kecamatan Sano Nggoang Kabupaten Manggarai Barat, Senin (06/12).
Sebelum peresmian, Menteri Desa dan PDTT yang didampingi Direktur Jenderal Pembangunan Desa dan Perdesaan Sugito, S.Sos M.H, Bupati Manggarai Barat Edistasius Edi, SE dan Bupati Manggarai Timur Agas Andreas, SH. M.Hum bersama rombongan diterima secara adat Manggarai berupa manuk kapu dan tuak curu yang dilanjutkan dengan pertunjukan atraksi Caci kemudian diarak oleh grup ronda menuju lokasi acara.
Bantuan sarana dan prasarana Kemendes PDTT ini dimaksudkan untuk mengembangkan kawasan pedesaan agar mandiri dan berdaya saing serta meningkatkan kualitas tata kelola pariwisata di pedesaan.
Untuk kabupaten Manggarai Barat total anggaran pembangunan sarana dan prasarana penunjang pariwisata sebesar 1,8 M untuk 3 Desa yaitu desa Wae Lolos dan desa Sano Kecamatan Sano Nggoang dan desa Repi Kecamatan Lembor Selatan dengan alokasi masing-masing desa sebesar Rp. 600.000.000,-. Khusus untuk desa Repi Kecamatan Lembor Selatan belum diresmikan karna pembangunan sarana dan prasarana penunjangnya belum 100% dibangun.
Dalam sambutannya Menteri Desa dan PDTT Dr. (HC) Abdul Halim Iskandar, M.Pd mengungkapkan kekagumannya atas potensi desa Wae Lolos dan penyambutan masyarakat setempat yang masih teguh memegang adat istiadat warisan leluhurnya. Menurutnya adat istiadat harus terus-menerus dipertahankan dan dilestarikan sampai kapanpun. Tidak boleh karna kemajuan teknologi informasi, lalu adat istiadat ditinggalkan.
“Saya sagat bersyukur, saya hadir disebuah daerah, sebuah desa yang masih terus mempertahankan adat budaya”, ucapnya kagum.
Abdul Halim Iskandar mengatakan membangun desa merupakan sebuah keharusan yang tidak bisa ditunda-tunda lagi. Itulah sebabnya Presiden Joko Widodo mengucurkan dana desa yang cukup besar, karena beliau menyadari bahwa kesuksesan pembangunan di Indonesia harus dimulai dari pinggiran yaitu dari desa.
Menurutnya pembangunan wisata dalam konteks wilayah Manggarai, baik Manggarai Timur maupun Manggarai Barat yang merupakan salah satu daerah Super Prioritas tidak bisa hanya berbicara tentang Labuan Bajo tetapi harus membicarakan totalitas Manggarai.
“Hehadiran Kementrian Desa dalam hal ini untuk menciptakan ekosistem wisata yang terintegrasi dan menyatu, sehingga kehadiran wisatawan tidak hanya di Labuan Bajo tapi kita suguhkan desa-desa wisata yang tidak kalah menariknya dengan tempat wisata yang ada ditengah kota, karna wisata desa pasti mempunyai kekhasan”, ungkapnya.
Lebih lanjut Menteri Desa dan PDTT menegaskan bahwa membangun Desa harus didasarkan pada akar budaya setempat. Beliau mencontohkan Pembangunan sarana dan prasarana penunjang pariwisata Wae Lua di desa Wae Lolos.
“Seperti ini, ini benar. Tidak selalu yang namanya air panas itu melalui proses penyaluran yang panjang dengan pake pipa, ternyata kita temukan di sini langsung dari sumbernya. Itulah kearifan lokal, sesuatu yang sangat potensial yang kemudian dikelola”, ucapnya.
Hal lain yang disampaikan menteri Desa dan PDTT yang akrap dipangil Gus Halim adalah pentinganya promosi wisata. Menurutnya promosi yang dilakukan secara konsisten dengan narasi yang bagus akan menarik minat wisatawan.
“Wisata itu yang penting adalah promosinya. Kalau promosi bagus pasti orang tertarik. ”, ucap Gus Halim.
Diakhir sambutannya Gus Halim berharap agar dana desa digunakan sesuai peruntukannya yakni untuk mewujudkan desa tanpa Kemiskinan, desa tanpa Kelaparan, desa Pendidikan Berkualitas, Kelembagaan Desa Dinamis dan Budaya Adaptif.
Sementara itu Bupati Manggarai Barat Edistasius Endi, SE dalam sambutannya mengatakan bahwa Pemerintah Manggarai Barat menetapkan Pariwisata sebagai bisnis inti Pemerintah daerah.
Menurut Bupati Edi berbagai upaya telah dilakukan oleh Pemerintah Daerah dan Pemerintah Pusat melalui Kementrian dan Lembaga untuk mendukung sektor pariwisata Manggarai Barat, termasuk Kementrian Desa PDTT. Karna itu atas nama Pemerintah dan seluruh masyarakat Manggarai Barat mengucap terimakasih atas perhatian Kementrian Desa PDTT dengan menyalurkan bantuan Sarana dan Prasana Pendukung Desa Wisata di Manggarai Barat.
Bupati Edi juga mengungkapkan, bahwa dalam mewujudkan pembangunan pariwisata yang adil dan bekelanjutan di Kabupaten Manggarai Barat terdapat kendala infrastruktur yang belum memadai terutama jalan yang menghubungkan destinasi wisata di pedesaaan. Karnanya Bupati Edi Berharap berbagai Program di Kementrian Desa PDTT bisa mengatasi kesulitan ini.
“penghambat terbesar dalam perkembangan kabupaten Manggarai Barat saat ini adalah kondisi infrastruktur jalan yang belum memadai. Keterbatasan ini mengakhibatkan arus trasportasi desa ke kota dan sebaliknya menjadi terbatas. Pengembangan destinasi wisata ke desa dan jual beli pertanian dan perkebunan sangat sulit dilakukan. Karnanya kehadiran berbagai program dari kementrian sangat diharapkan karna penting dan strategis untuk mengatasi berbagai ketertinggalan di daerah ini”, harapnya.
Usai peresmian, Gus Halim meninjau hasil kerajinan tangan ibu-ibu di Desa Wae lolos dan melakukan panen Padi simbolis di sawah yang letaknya berdekatan dengan lokasi sarana dan prasarana Wae Lua Desa Wae Lolos. (TC).

Leave a Reply

Your email address will not be published.